togel

Cina Gaming Mogul Ditangkap Di Thailand Setelah Dekade di Lam

Pihak berwenang di Thailand telah menangkap seorang pria yang ingin ditangkap China selama 10 tahun terakhir. She Zhijiang (juga dikenal sebagai She Kailun) adalah tersangka dalang dari perusahaan perjudian besar yang menyebabkan China meminta pemberitahuan merah Interpol tahun lalu.

Dia Zhijiang
She Zhijiang tampil di depan umum saat dia menggalang dukungan untuk “kota” yang ingin dia bangun di Myanmar. Polisi di Thailand https://gallizioeditore.com/ telah menangkapnya berdasarkan surat perintah Interpol yang diminta oleh China untuk perjudian ilegal. (Gambar: Weibo)
Dia diduga meluncurkan bisnis perjudian online yang rumit bertahun-tahun yang lalu, menurut media lokal. Itu di samping operasi bisnis dan game di Filipina dan negara-negara lain di kawasan Asia Pasifik. Ketika pihak berwenang mulai mendekatinya pada 2012, dia melarikan diri.

Sejak itu, dia berhasil menghindari penangkapan. Namun, mungkin karena frustrasi dan putus asa, China meminta https://atlashotelbudapest.com/ bantuan Interpol tahun lalu. Dengan jaring yang lebih lebar, hanya masalah waktu sebelum Dia tertangkap.

Akhir garis
Pihak berwenang di Bangkok, Thailand menangkap She pada hari Sabtu, menurut Straits Times . Dia diduga berada di balik aktivitas ilegal di zona ekonomi khusus Shwe Kokko di Myanmar. Di antara keluhan terhadapnya, Dia diduga membuat cincin perjudian online besar-besaran dan memfasilitasi perdagangan manusia .

Lebih dari sekadar penjahat kecil, Dia diduga menjalankan operasi canggih yang melintasi perbatasan beberapa negara. Dia mengorganisir http://www.craftitonline.com/ sekelompok individu yang bertanggung jawab untuk menciptakan jaringan perusahaan palsu yang memimpin operasi perjudian ilegal dan mengembangkan platform baru.

Pada satu titik, setidaknya ada 330.000 penjudi di platform, menurut pemberitahuan Interpol. Tanpa merinci bagaimana mencapai angkanya, pengaduan menambahkan bahwa jaringan tersebut mengambil lebih dari $ 22,2 juta antara 2018 dan 2021.

Thailand sekarang akan memulai proses ekstradisi untuk menyerahkan She ke pihak berwenang China. Dia memegan  paspor Kamboja. Namun, ia lahir di Cina. Kemungkinan Dia akan berada dalam tahanan China sebelum akhir Oktober.

Shwe Kokko Menjadi Pusat Perjudian Ilegal
Shwe Kokko selalu memiliki sejarah yang meragukan. Itu adalah pusat penyelundupan ternak ke Thailand, serta markas besar Pasukan Penjaga Perbatasan Myanmar. Yang terakhir ini terdiri dari mantan pemberontak yang dibayar pemerintah untuk mengakhiri permusuhan di antara keduanya.

Kemudian, Dia tiba di tempat kejadian. Dia membual tentang pembangunan besar-besaran, senilai $15 miliar, yang akan mengubah daerah itu menjadi tujuan internasional. Ini akan mencakup bandara, hotel, properti industri, dan, tentu saja, kasino.

Namun, tidak satupun yang berkembang. Sebaliknya, sebagai gantinya, ada tuduhan bahwa Dia mengada-ada untuk membangun kerajaan perjudian ilegalnya. Pemerintah turun tangan beberapa tahun yang lalu, tetapi tidak banyak mengubah arah zona ekonomi.

Dia kehilangan momentum di wilayah tersebut, tetapi perjudian ilegal tumbuh subur. Sama seperti Kamboja yang menjadi tujuan geng kriminal untuk meluncurkan perusahaan mereka, Shwe Kokko dilaporkan sekarang menjadi pusatnya.

Yuan China, menurut media lokal, adalah mata uang de facto, dan hampir semua papan nama dalam bahasa China. Puluhan ribu orang Tionghoa bekerja di sana secara ilegal, dengan penjaga bersenjata berkeliaran dengan bebas untuk mencegah orang melarikan diri.

Mereka diduga mendapat dukungan dari para pemimpin militer menyusul kudeta Myanmar tahun lalu. Faktanya, menurut beberapa laporan media, militer mungkin memberikan bantuan langsung untuk memungkinkan operasi perjudian ilegal berkembang, karena para pemimpin menggemukkan dompet mereka dalam prosesnya.