News

Emi Martínez Menyelamatkan Argentina dari Dirinya Sendiri

Salah satu hal paling benar tentang sepak bola adalah, entah bagaimana dan di mana saja, selalu ada peluang untuk penebusan. Itu mungkin tidak segera datang, tetapi pada akhirnya akan tiba juga. Bagi penjaga gawang Argentina Emiliano Martínez, penebusan itu datang lebih cepat daripada siapa pun yang mendukungnya Albiceleste bisa diharapkan, tetapi pria berjuluk Dibu melangkah ke momen yang menyiksa yaitu adu penalti, dan menebus dirinya dan negaranya sampai ke semifinal Piala Dunia.

Ada banyak pertandingan sepak bola sebelum adu penalti antara Argentina dan Belanda, dan maksud saya baik dari segi waktu—dengan waktu tambahan dihitung, perempat final hari Jumat mencapai sekitar 143 menit permainan—dan kekacauan. Itu dimulai, seperti yang sering terjadi, dengan Lionel Messi. Ada sedikit yang bisa dibuktikan Messi dalam kariernya yang sudah hebat sepanjang masa, tetapi itu tidak berarti dia tidak dapat menggunakan tahap ini, kali terakhirnya di Piala Dunia, untuk terus membengkokkan parameter realitas.

Dalam hal ini, perhatikan operannya kepada Nahuel Molina untuk gol pembuka Argentina:

Ini, tonton lagi:

Oke, satu sudut lagi:

Itu adalah jenis bola yang mungkin bisa dimainkan oleh lima pemain dalam sejarah sepak bola dengan konsistensi apa pun, tetapi Messi membuatnya terlihat semudah melakukan backpass setinggi sepuluh kaki. (Kredit untuk Molina untuk penyelesaian yang sulit, juga.) Dari sana, tampaknya Argentina akan terus menghukum ketabahan umum Belanda dalam pertahanan hanya dengan menjadi lebih tajam. Gol kedua juga terasa seperti itu: Marcos Acuña menemukan dirinya dengan bola di dalam kotak Belanda dan setelah pemotongan yang bagus dengan kaki kanannya, dia menemukan dirinya di tanah berkat tantangan canggung dari pahlawan pertandingan babak 16 besar Belanda melawan Amerika Serikat, Denzel Dumfries.

Melangkah maju Messi, pahlawan dalam banyak hal kecuali dari titik penalti — Anda mungkin ingat dia melewatkan satu gol dari titik penalti dalam pertandingan penyisihan grup yang menentukan melawan Polandia. Kali ini, untungnya bagi kontingen berbaju biru-putih di Lusail, Messi tak ketinggalan.

Jadi, sepertinya begitu. Argentina berada di kaki depan untuk sebagian besar permainan, melawan pertahanan Belanda yang mencekik dan juga kejenakaan wasit Mateu Lahoz (yang, harus dikatakan, juga merupakan duri di sisi tim Belanda), dan keluar di atas. Sebuah perjalanan ke semifinal dan pertandingan melawan Kroasia tampaknya pasti, dan Argentina memutuskan itu cukup nyaman dengan keunggulan 2-0 untuk menambah dan membiarkan waktu berakhir.

Ya, tentang itu:

Di sinilah peran Emi Martínez: Apa yang dia lakukan untuk gol ini? Dia tampaknya pertama kali berpikir untuk keluar untuk mengambil bola, tetapi kemudian menyadari dia berada di tanah tak bertuan dan backpedals. Backpedal itu membuatnya kehilangan momentum yang dibutuhkan untuk bereaksi terhadap sundulan Wout Weghorst saat bola memantul ke kanan kiper dan masuk ke gawang, memberi Belanda harapan.

Tapi itu baik-baik saja. Ada waktu yang tersisa, tetapi jelas tidak cukup bagi Belanda untuk menggali lebih dalam ke dalam tas trik manajer Louis van Gaal untuk langkah awal yang rumit dan sangat berani yang akan sekali lagi membuat Martínez mengering dan Belanda dalam ekstasi euforia seperti waktu. berbalik ke menit ke-100 waktu reguler. Benar?

Benar???

Sekali lagi, Martínez benar-benar salah langkah oleh serangan Belanda, meskipun dalam pembelaannya, begitu pula keseluruhan pemain XI Argentina dikurangi Enzo Fernández, yang tertangkap di belakang Weghorst sebelum dia menembak. Tetap saja, untuk seorang penjaga gawang yang lincah dan emosional seperti Martínez, melepaskan dua gol di mana dia mungkin tahu dia bisa melakukannya dengan lebih baik akan menjadi mimpi buruk dengan perpanjangan waktu, dan hukuman, menjulang.

Beruntung baginya dan Argentina, itu adalah Albiceleste yang mengambil kendali pertandingan sekali lagi dalam 30 menit tambahan, dan terutama selama periode kedua perpanjangan waktu, ketika Ángel Di María masuk. Argentina memiliki begitu banyak peluang pada waktu itu, semuanya datang cukup dekat untuk memberikan hati palpitasi tanpa benar-benar pergi.

Ada tembakan Lautaro Martínez yang mengenai Virgil van Dijk tepat di dada, dan goyangan yang dibelokkan dari bintang pelarian Argentina dan pemain terbaik kedua Enzo Fernández yang gagal menjebol gawang:

Mungkin yang paling mendebarkan dari semuanya, Fernández membentur tiang dengan tendangan terakhir Argentina di pertandingan itu, hanya kehilangan kesempatan untuk menghindari penderitaan adu penalti.

Cara paling kejam untuk mengakhiri ini selalu dengan adu penalti, lemparan koin yang dimuliakan. Tiba-tiba, fokus beralih ke duo Martínez dan rekannya dari Belanda, Andries Noppert setinggi 6 kaki 8 kaki. Akan adil untuk mengatakan bahwa Martínez kemungkinan besar memiliki dua kesalahan yang menyebabkan gol di benaknya, tetapi juga adil untuk mengatakan bahwa dia adalah orang liar; mungkin saja dia menghitamkan mereka sepenuhnya sebelum baku tembak. Apa pun masalahnya, itu dia, sama seperti dia di Copa América musim panas lalu melawan Kolombia, melontarkan apa yang mungkin omong kosong kelas-A kepada tim Belanda yang mungkin atau tidak mungkin tidak mengerti bahasa Spanyol. Jika ada kiper yang dibangun, secara mental, untuk adu penalti dalam pertandingan Piala Dunia menang-atau-pulang, itu adalah Martinez, dan dia tidak mengecewakan:

Dua penyelamatan itu, beberapa yang terbaik yang pernah saya lihat dalam adu penalti (terutama yang kedua melawan Steven Berghuis, yang diselamatkan Martínez dari bawah telapak tangannya dengan peregangan penuh), memberi Argentina bantalan yang cukup. Meskipun Enzo Fernández melewatkan penaltinya — izinkan saya menyingkir sebentar untuk mengutuk setiap dan semua jenis lompatan bodoh saat mengambil penalti; baik berlari dan meledakkannya, atau melakukan gagap tepat sebelum menempatkan bola di sudut — Lautaro Martínez, yang sering menjadi kambing hitam di turnamen ini untuk serangan Argentina, melakukan tendangan penalti kelima dan menentukan untuk mengirim Albiceleste berkencan dengan Kroasia. (Dan tidak, harus dikatakan, Brasil, yang mungkin diharapkan oleh setiap eksekutif netral dan TV; setidaknya Argentina memiliki Messi yang menjadi yang pertama dalam adu penalti, tidak seperti rival yang dibencinya dengan Neymar.)

Bahwa Emi Martínez tidak hanya diberi kesempatan untuk menebus kesalahannya di pertandingan yang sama tetapi juga mengatasinya dan memimpin timnya menuju kemenangan adalah salah satu momen terbaik turnamen ini hingga saat ini. Dia juga mengetahuinya, merayakan seperti orang gila setelah Argentina menang, merobek kausnya hampir menangis. Kiper sepak bola adalah posisi yang sepi, dan posisi yang membuka banyak kesalahan bagi pemain dan hanya peluang langka untuk semua kemuliaan. Ketika itu terjadi, seperti yang terjadi pada Martínez, itu bernilai sepuluh kali lipat, dan Argentina beralih sebagian besar ke penjaga gawang gila mereka dan sepasang penyelamatan yang mengubah sejarah.

Pengeluaran HK Menjadi salah satu sesuatu yang sangat mutlak sekali untuk kemenangan bettor Togel Hongkong. Yang mana, Dengan tidak adanya Keluaran HK satu ini bettor tidak mampu memandang apakah angka pasangan mereka menang atau tidak. Sehingga, Jika sementara https://cheval-toulouse.com/ sudah mendekati pas unutk Result HK Hari Ini. Togellers Togel HKG bakal berbondong-bondong untuk menanti dalam web alternatifnya. Untuk seluruh hasil Keluaran HK akan di sajikan dalam bentuk Data HK Hari Ini.

Togel Hongkong Menjadi Induk Resmi Dari https://tadalafilfsa.com/ Seluruh Hasil Result HK Hari Ini
Togel Hongkong termasuk punya sebutan lain yakni Togel HK Dan termasuk Togel HKG. Tetapi, untuk bettor awam tidak harus jadi kebingungan atas perbedaan penyebutannya. Nantinya, Semua Pengeluaran HK Dan Keluaran HK akan di masukan di dalam Data HK terakurat 2022. Sehingga, untuk togellers Togel Hongkong Yang mengalami ketertinggalan untuk Live Draw HK sanggup memandang rekapannya lewat Data Togel HK Hari Ini. Semua model Result HK bakal tersajikan langsung oleh induk resmi Togel HK yakni HK Pools didalam Bentuk sebuah HK https://mistorygame.com/ Prize.